Home Daerah Kejaksaan Temukan Aliran Dana Korupsi Jasmas ke Anggota DPRD Surabaya Lain

Kejaksaan Temukan Aliran Dana Korupsi Jasmas ke Anggota DPRD Surabaya Lain

39
0
SHARE
Kejaksaan Temukan Aliran Dana Korupsi Jasmas ke Anggota DPRD Surabaya Lain

Keterangan Gambar : ilustrasi korupsi.

Detikone.com - Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak Surabaya tidak akan berhenti melakukan pengusutan kasus korupsi Jaring Aspirasi Masyarakat (Jasmas). Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Tanjung Perak, Surabaya, Rachmat Supriady mengatakan pihaknya telah menemukan aliran dana Jasmas ke sejumlah anggota DPRD Surabaya.

Dia menyatakan, pihaknya terus melakukan penyidikan terkait aliran dana ke anggota DPRD lain setelah melakukan penahanan terhadap tersangka Dharmawan, Wakil Ketua DPRD Surabaya/

Penyidik telah mengantongi alat bukti yang mengarah pada aliran dana dugaankorupsi Jasmas tersebut, ke anggota dewan selain yang sudah ditetapkan sebagai tersangka.

"Penyidik sudah punya alat buktinya. Soal siapa selanjutnya yang menjadi prioritas penyidikan, itu strategi penyidik," katanya, Selasa (16/7).

Dia memastikan, ada sejumlah dana yang mengalir ke kantong para anggota dewan. Dia menegaskan, jika dana yang mengalir dari terdakwa Agus Setiawan Jong ke beberapa anggota dewan, sudah teridentifikasi.

"Ada (komisi) yang cash (tunai) tapi ada juga yang transfer. Penyidik sudah punya alat buktinya," tambahnya.

Disinggung mengenai pada siapa saja dana dugaan korupsi itu mengalir, Rachmat masih enggan membeberkan. Namun, dia memastikan keterangan baik dari terdakwa Jong maupun dari tersangka anggota DPRD Surabaya, Sugito dan Wakil Ketua DPRD, Dharmawan, akan ditindaklanjutinya.

Termasuk, melakukan pemeriksaan secara bertahap terhadap beberapa anggota dewan yang sebelumnya sudah pernah diperiksa kejaksaan sebelumnya.

"Kami akan selesaikan perkara ini sampai tuntas. Mengalir (dana) kemana-kemana, akan kita tuntaskan. Termasuk keterangan saudara D (Dharmawan) ini kita tindak lanjuti. Ada 6 anggota dewan yang dikoordinir oleh saudara (terdakwa) Jong ini," pungkasnya.

Sebelumnya, diduga terlibat korupsi dana Jaring Aspirasi Masyarakat (Jasmas), Dharmawan, Wakil Ketua DPRD Surabaya ditahan Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak Surabaya. Penahanan tersangka ini dilakukan setelah pihaknya melakukan pengembangan dan menemukan alat bukti baru dalam persidangan dengan terdakwa Agus Setiawan Jong.

Dua alat bukti tersebut antara lain keterangan saksi dalam persidangan, serta 80 proposal pengadaan barang dan jasa program Jasmas Pemkot Surabaya 2016 yang dikelola Dharmawan.

Kejaksaan Negeri (Kejari) Tanjung Perak sendiri telah mendudukan Agus Setiawan Jong sebagai terdakwa dalam kasus dugaan mark up pengadaan barang dan jasa program jaring aspirasi Masyarakat (Jasmas) Pemkot Surabaya 2016 lalu, dengan total kerugian hingga Rp 5 miliar.

Modus yang dilakukan tersangka dengan cara mengkoordinir 230 ketua RT yang ada di Surabaya untuk mengajukan proposal pengadaan tenda, kursi dan soundsystem. Oleh tersangka, proposal itu diajukan ke anggota dewan untuk disetujui. Dana pengadaan itu diambil dari dana Jasmas. Oleh tersangka, harga barang tersebut dimark up hingga Rp 5 miliar.

Pada Kamis (27/6) lalu, penyidik Pidsus Kejari Tanjung Perak melakukan penahanan terhadap anggota DPRD Surabaya, Sugito. Politisi Hanura itu diduga menerima aliran dana program Jasmas.

Selain Sugito, dan Dharmawan ada 3 anggota DPRD lainnya yang juga pernah di periksa oleh penyidik kejaksaan. Diantaranya adalah, Ratih Retnowati politisi dari Partai Demokrat, anggota DPRD Surabaya dari Partai Amanat Nasional (PAN) Syaiful Aidy, serta anggota Komisi B DPRD Surabaya Dini Rijanti.  

Sumb: Merdeka